Aku Ingin Berhenti Merokok



Rokok memang menjadi kebutuhan sebagian besar manusia, tak hanya kaum laki-laki, perempuan juga banyak yang mennghisap rokok. Embah-embah di sekitar rumahku juga banyak yang ngrokok entah itu laki-laki atau perempuan, wah kirain cuma cowok yang boleh ngrokok.

Kata orang rokok bisa menjadi sumber inspirasi inspirasi. Bekerja sambil ngrokok, nongkrong sambil ngrokok, bahkan boker pun sambil (nikmaaaaat!!), hayo siapa yang boker sambil ngrokok?

Di lingkungan tempat tinggalku banyak anak-anak yang usia dibawah 18 tahun sudah mengenal rokok.

Banyak merk rokok dan harga yang berbeda-beda, ada yang murah dan ada yang mahal, rokok yang murah menjadi salah satu favorit anak sekolah, apalagi bisa dibeli secara ecer (batangan).

Kalau di desa saya sendiri ada juga embah-embah yang merokok pakai mbako yang dimasukan ke dalam kertas papir kemudian dilinting, saya pernah mencoba sampai batuk, Uhuuuk!! Uhuuuk!!

Mulai dari tingkat SMP sudah banyak yang menghisap asap penuh penyakit itu. Biasanya mereka mengenal rokok dari teman yang lebih tua umurnya, dari mulai ikut-ikutan sampai kecanduan, tiap habis makan harus ngrokok, kalau tidak katanya mulut berasa kecut gitu dan ada yang kurang.

Saya sendiri mengenal asap rokok mulai SMP kelas 7, sebenarnya dulu pas SD gak punya cita-cita ngrokok sih, tapi apalah daya lingkungan merubah semuanya.

Berawal dari sebatang rokok yang diberikan seorang teman, rokok mild rasa cappucino saya mencoba menghisap rokok, awalnya ya batuk-batuk kayak orang keselek gitu. Tapi namanya pengen tahu dan penasaran ya dicoba terus sampai bisa.

Pertama saya baru ngrokok sekedar hisap terus dibuang, belum ngrasain apa enaknya asap tersebut, lama kelamaan saya berlatih tehnik hisap kemudian rasakan buang lewat hidung, emng sih agak sesek, tapi kalau sudah bisa merasakan nanti akan kecanduan.

Setelah saya bisa melakukan tehnik menghisap rokok yang benar, saya mulai berani membeli rokok sendiri di warung yang agak jauh dari rumah, agar si pemilik warung tidak curiga kalau saya sudah ngrokok, hehehe.

Setelah sekian tahun berlalu baru pas saya kelas 9 SMP ketahuan oleh ibu saya, ibu saya marah-marah dan melarang saya untuk merokok, tapi semua itu tidak berhasil lha wong saya sudah keenakan ngrokok, ya saya kalau ngrokok sembunyi-sembunyi lah. Kadang pulang sekolah sambil nunggu angkutan datang saya bisa ngrokok dulu sama teman-teman heeee.

Kemudian saya sudah menjadi anak SMA, tepatnya kelas 10, saya bergabung dengan anggota karang taruna yang ada di desa saya, hal itu membuat saya semakin akrab dengan rokok. Karena kegiatan karang taruna ketika ada orang nikahan pasti ada rokoknya, untuk penyemangat bisanya ketua karang taruna membagi rokok kepada anggotanya.

Ya, sepertinya rokok sudah menjadi bagian dari masyarakat. Terkadang tidak ingin merokok tapi lingkungan yang mengajari untuk menghisap rokok.

Setelah cukup lama menghisap rokok, saya sadar ada banyak bahaya yang ditimbulkan, seperti kanker (kantong kering) :lol:. Daripada buat beli rokok kan bisa buat beli yang lain, buat beli bensin biar motor tetep jalan, pasti gak asyik kalau bisa ngrokok tapi dorong motor :lol:

Semoga niat baik saya ini bisa saya pertahankan sampai kapapun, karena buat kebaikan saya sendiri, jika kalian ingin merokok ya silahkan, dan jika ingin berhenti itu lebih baik.

Menjaga kesehatan itu wajib bagi setiap manusia lho, jangan sampai sudah menderita sakit baru menyesal. Semoga tulisanku yang amburadul ini bisa sedikit memberi pencerahan bagi pembaca.

AKU INGIN BERHENTI MENGHISAP ROKOK!!!

31 Responses to "Aku Ingin Berhenti Merokok"

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    BalasHapus
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    BalasHapus
  3. @DAMOVIEZ,
    Iya mas, Terimakasih kunjungannya

    BalasHapus
  4. Perokok itu egois. Mereka tau merokok nggak baik buat kesehatannya dan lebih parahnya lagi mereka juga masa bodo terhadap kesehatan orang lain. Mereka bisa berhenti tapi mereka terlalu egois dengan mengacuhkan bahaya asap rokok dan nikotin yang mereka hisap.

    Bodohnya lagi, di negara ini banyak yang percaya kalau cowok merokok itu macho dan keren. Padahal coba tanya sama semua cewek, bakal lebih pilih cowok perokok atau bukan. Apa kerennya coba.

    Ayo semangat buat hidup lebih sehat :)

    BalasHapus
  5. @anggi,
    Heeee iya mbk, kalau gak ngrokok gak keren.
    Tapi emng sulit kalau sudah kecanduan mbk.
    Iya semangat hidup sehat heee

    BalasHapus
  6. lingkungan di sekitar ane juga perokok semua gan, tapi alhmdulilah ane gk trpengaruh, soalny ane orgny kuper, :D

    BalasHapus
  7. @Dadan rizki,
    Bagus deh kalau gak terpengaruh, soalnya lingkungan faktor utama terjadinya aksi merokok.

    BalasHapus
  8. Mbak @anggi, menurut aku poribadi rokok bukan untuk gaya-gayaan biar kece, biar inilah itulah anulah.
    Tapi rokok dinikmati, masalah menghambur-hamburkan nikotin, ada baiknya mbak anggi minggir dulu deh ketika aku mau merokok. :D

    BalasHapus
  9. @Areza Ardianzah,
    Kalau gitu rokok ada sisi positipnya dong.

    BalasHapus
  10. Kalo menurut saya rokok itu seperti narkoba tapi versi murahnya, karena yg bikin candunya itu, udah seperti pemakai yg gak bisa lepas dari narkoba itu sendiri. Saya juga gak menemukan hal yg menarik dari rokok sih makanya gak pernah nyobain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya aku juga gak pengen ngerokok tapi lingkungan tempat tinggalku rata-rata ngerokok untuk kaum laki-laki.

      Yang bikin aku heran kenapa habis makan kok harus ngrokok. Tapi aku dikit demi sedikit udah bisa menghentikan aktifitas ngerokok.

      Hapus
  11. Di tempatku juga ada karang taruna jadi tiap ada yg nikahan dikasih rokok hiks. Sayang bgt kalau kayak gt.. banyak anak dibawah umur jg merokok.
    Mudah2an km cepat berhenti ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, kalo acara nikahan pasti ada rokok, mbk rumahnya mana kok caranya sama?

      Aku udah bisa berhenti mbk, meskipun baru itungan bulan, baru tiga bulanan.

      Hapus
  12. jangankan di tempat karang taruna, kadang orang pengajian aja rokok selalu siap sedia :V . Niatnya jangan sekedar postingan aja, tapi diterapkan hahahaha :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti dong mbk, aku niat beneran kok.

      Tempatku juga kalo ada pengajian bapak-bapak ad rokoknya, bahkan pak kiyainya juga dikasih rokok.

      Hapus
  13. ka gambarnya ngga tampil.. Rusak Bukan?


    berawal dari coba-coba akhirnya tergoda wkwkkww :D
    Untung aku ngga suka nyoba" ka hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di hapeku tampil kok,

      Ya namanya orang coba-coba pasti akhirnya ketagihan juga deh.

      Hapus
  14. Gambarnya nggak muncul. Gue dulu pernah nyoba ngerokok, tapi sayang di sayang gue nya malah batuk batuk kena asap rokok dan di tenggora'an panas. Sejak saat itulah saya nggak suka ngerokok. Denger denger perokok pasif itu malah yang kena imbas paling gede, soalnya mereka menghisap sisa asap rokok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau latihan pakai rokok yang mild mas, lebih enteng hehe.

      Ya aku juga denger kalo perokok pasif lebih terkena dampak yang lebih bahaya.

      Hapus
  15. sekarang merokok jadi kebiasaan memang, padahal itu kebiasaan yang kurang baik buat kesehatan, harusnya kita melakukan kebiasaan yang benar bukannya membenarkan kebiasaan, ya semoga bisa berhenti ngerokok ya broo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen banget berhenti, udah tak tahan-tahan tapi tiap ngumpul temen pada ngrokok dan mau gak mau kena asap juga, itu sama aja bahayanya mas,.

      Hapus
  16. Merokok itu pilihan, asal tidak mengganggu sekitar :D bagus lagi kalo asepnya ditelen sendiri sih hehe...
    Kita juga bisa terkena polusi asap motor. So, dari kita juga kudu proteksi diri pakai masker misalnya. Jadi bisa meminimalisir racun yang masuk ke tubuh. Baik asap rokok/polusi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bisa nelen asep rokok mbk, bisa batuk-batuk dong.

      Aku kalo lgi naik motor juga pake masker, kadang masker yang kertas kadang juga yang kain

      Hapus
  17. Semoga istiqomah menjauhi rokoknya mas :) merokok banyak dampak buruknya meskipun dalam jangka waktu dekat belum kelihatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi terkadang orang yang ngrokok udah lama tapi tetep aja sehat mas, tapi entahlah aku juga gak tahu mas, mungkin tubuhnya kuat.

      Banyak aja halangan yang mau menggagalkan niat baikku ini mas.

      Hapus
  18. Semoga berhasil berhenti merokok, ya. Sejauh ini gimana? Sudah mulai menjauh atau belum? Saya rasa sih pasti bisa berhenti asal niatnya kuat.

    Semangat bro! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejauh ini udah bisa mas, aman hehe

      Soalnya kalo diterusin gak baik buat kesehatan, kan dibungkusnya udah ada peringatan.

      Hapus
  19. Gue udah berhenti ngerokok kurang lebih udah dua tahunan. dan menurut gue rokok nggak sehat.. buat gue. kalau untuk orang lain gue nggak tahu yang jelas buat gue rokok itu nggak baik dan harus dihindari. sama kayak gula untuk penderita diabet
    .
    mungkin udah saatna lo menjalani hidup tanpa rokok. gue yakin akan bermanfaat banget..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, aku ngerasa gak ada manfaatnya ngerokok, padahal dibungkusnya aja kan udah ada peringatan bahaya rokok kan, berarti dari pabriknya sendiri udah tahu kalo rokok itu gak baik buat kesehatan.

      Hapus
  20. Semoga bisa berjalan lancar proses berhenti merokoknya yaa. pertama kali melupakan memang mungkin sangat terasa sakitnya, tapi seiring berjalannya waktu, hal yang lalu hanya tinggal lalu. eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa kayak mau ninggalin pacar ini hihihi

      Lama kelamaan juga lupa sendiri kalau udah ada yang baru. Hihihi

      Hapus