Bayar Pajak Kendaraan Sekarang Mudah



Hampir setiap orang di dunia ini mempunyai kendaraan entah itu motor, mobil, ataupun juga sepeda onthel. Nah yang namanya kendaraan bermotor yang menggunakan bahan bakar pastinya ada Surat Tanda Nomor Kendaraan atau STNK.

Jika Kamu punya STNK berarti wajib bayar pajak setiap tahun, agar tidak ditilang pak pulisi saat berkendara di jalanan kota, biasanya kalau di desa lebih aman karena jarang ada razia, heee :D

Sebagian warga pedesaan masih bingung gimana cara memperpanjang pajak STNK, sudah datang ke kantor Samsat nyampek parkiran undak-unduk atau kebingungan, akhirnya disamber deh sama calo-calo yang nongkrong di parkiran.

Di Grobogan kantor Samsat terletak di jalan Pangeran Diponegoro no 1 dan biasnya buka hari Senin-Jumat jam 08.00-14.00 dan hari sabtu tetap buka lho jam 08.00-12.00 kalau hari minggu tutup pastinya.

Saya sendiri berani ke Samsat waktu SMA, waktu itu memerpanjang STNK motor Supra 125 PGM- Fi warna merah atas nama ibu saya, memang dulu prosesnya agak panjang dan nunggu sekitar 2 jam lah.

Saya lebih suka datang jam 1 siang karena antriannya tidak sebanyak kalau datang pagi-pagi :D heee, kalau pagi antriannya panjang.

Syaratnya poto kopi STNK, KTP asli sesuai nama STNK, sama poto kopi BPKB.

Kalau BPKB di sekolahin gimana dong?

Ya, kalau emang sekolah biar pinter lah, emng orang aja yang bisa sekolah dan pengen pinter heeee :lol:, gak gak bercanda kok. Kalau misal BPKB digadaikan tinggal minta kopian ke kantor tempat BPKB digadaikan, biasanya dikenai biaya poto kopi.

Namanya anak SMA ya gitu, rasa ingin tahunya tinggi saya berani-berani aja, asal bisa baca dan berani bertanya pasti tahu lah urutan-urutannya, gak usah takut salah dan gak usah takut tersesat, kan ada si Dora :D heeee.

Untuk di desa saya sendiri kebanyakan masyarakat lebih suka nitip ke jasa perpanjangan dengan alasan jarak rumah dengan kantor samsat jauh, ada yang alasan sibuk ke sawah, ada juga yang bilang jujur gak paham tata cara di sana, ayolah kita hidup di jaman modern harus berani mencoba.

Ya, tapi kalau memang lagi sibuk gak masalah, toh juga ada jasa-jasa perpanjangan STNK yang lebih murah, memang sih permasalahannya kalau punya motor seken atau bekas orang itu kan namnya beda sama KTP, kalau mau perpanjang juga tidak bisa, hal itu yang bikin orang-orang lebih suka titip ke jasa perpanjangan STNK, intinya terima jadi lah mau bayar berapa ya nurut aja.

Terkadang ada juga jasa yang mematok tarif agak mahal ada juga yang tarifnya murah, kalau sudah kenal sama pemilik jasa sih biasanya lebih murah lagi, heee :D

Sekarang syarat perpanjangan STNK sudah lebih mudah, kamu tinggal datang ke kantor Samsat di Kotamu, siapkan STNK asli sama KTP asli langsung daftar, setelah dapat nomor antrian, duduk sebentar sekitar 5-15 menit nomer kamu dipanggil lakukan pembayaran, selesai deh kamu langsung bisa pulang atau ngopi-ngopi dulu di warung heeee :D

Gimana mudah bukan? Gak usah takut, lha wong pegawai Samsat juga manusia apa yang perlu ditakutkan, kalau takut salah kan bisa bertanya to?

Pegawainya juga cantik-cantik dan ganteng-ganteng kok, ramah pula. Kalau takut kehausan atau batre hape habis gak usah khawatir, disediakan minum gratis sama tempat ngeces hape kok, sambil nunggu sambil ngeces, ruangan juga ber-AC jadi adem bener. O iya ada juga lho ruang ibu menyusui, buat ibuk-ibuk yang bawa anak yang sudah tidak tahan ingin menyusu bisa masuk ke ruang khusus menyusui.

Cukup lengkap kan fasilitas yang disediakan oleh kantor Samsat.

Biasanya ada juga samsat keliling tapi tidak setiap hari, saya juga belum pernah sih nyoba samsat keliling, saya lebih suka datang langsung ke kantor Samsat di kota Purwodadi.

Mulai sekarang ayo perpanjang STNK tepat waktu kalau bisa sebelum tanggalnya, kan Warga Negara yang baik harus bayar pajak. Sekarang caranya mudah dan cepat kok, saya aja berani ke Samsat sendiri walaupun dulu juga pernah salah dan bertanya-tanya kepada pegawainya. Jika tidak dicoba sekarang mau kapan lagi?

Di depan kantor kan ada iklannya besar kalau kita disuruh urus pajak sendiri, jangan lewat calo.
Biarpun anak desa kan yang penting pengalaman, kalau bisa sendiri ngapain nyuruh orang lain.

29 Responses to "Bayar Pajak Kendaraan Sekarang Mudah"

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    BalasHapus
  2. Kalau di kampung saya ada jasa layanan membantu perpanjangan STNK, lebih gampang dan mudah, tahu beres. :)

    BalasHapus
  3. @Lisa Nel,
    Iya mbak tapi kan nambah biaya lagi kan.

    BalasHapus
  4. Saya tinggal di desa tapi razia setiap 2 hari sekali.

    BalasHapus
  5. Ryan Maharudin1 Oktober 2016 00.26

    Syukur deh kalo sekarang lebih mudah

    BalasHapus
  6. Follow suksek di tunggu folbacknya, Wah klo say belum pernah gan biasanya ayah saya yg bayar saya tinggal terima beres

    BalasHapus
  7. @anggi,
    Wah, kok bisa gitu ya mbk. Kalo tempat saya gak ada

    BalasHapus
  8. @Ryan Maharudin,
    Kalo mudah urus sendiri aja mas.

    BalasHapus
  9. @Lirik Ku,
    Perlu dicoba mas, biar pengalaman.

    BalasHapus
  10. Gak punya motor gan

    BalasHapus
  11. @Tebak lagu,
    Yang penting punya STNK aja mas.

    BalasHapus
  12. oh ternyata semudah itu ya ngurus pajak kendaraan.?

    yang penting berani bertanya, mungkin ini yang bisa aku tangkap dari postingan ini.., memang ada benarnya kita bertanya langsung kekantor samsatnya., buat apa takut, mereka juga manusia. yang penting sopan dari segi berpenampilan dan sopan dalam berbicara.

    Okey sob, thank buat informasinya.

    Salam.

    BalasHapus
  13. @Jeni bachelor,
    Iya mas, kan kalo tanya dan berani sendiri gak usah nitip dan menghemat biaya mas.

    BalasHapus
  14. wahh makin mudahh

    BalasHapus
  15. @Dhimas Jr,
    Iya mas

    BalasHapus
  16. Blog Ponsel Android2 Oktober 2016 09.33

    ga punya STNK sob :) gimna

    BalasHapus
  17. @Blog Ponsel Android,
    Beli motor dulu mas, atau pinjem punya tetangga.

    BalasHapus
  18. Ukhty Nur Maya3 Oktober 2016 01.02

    ya betul juga sih ngurus sendiri bisa berhemat tp aku pilih biro jasa aja deh bisa berhemat waktu dan tenaga

    BalasHapus
  19. Kalo Di tempat Ane, Untuk perpanjangan STNK di Bank. lebih gampang dan mudah.
    Daripada harus ke Samsat

    BalasHapus
  20. @Ukhty Nur Maya,
    Iya mbk, klo orang sibuk lebih pilih lewat jasa, di sini juga ada kok mbk.

    BalasHapus
  21. @Unduh FILM,
    Wah bisa juga ya mas, makin mudah aja ya.

    BalasHapus
  22. GAME PPSSPP ANDROID3 Oktober 2016 02.55

    mudah kalau ada uang nya.. kalau ngak ada uang nya tetap aja susah... :D

    BalasHapus
  23. @GAME PPSSPP ANDROID,
    Ya namanya bayar pajak pake uang lah mas, gak bisa dibayar pakai cinta.

    BalasHapus
  24. Wah kalau haus udah disediakan minum juga ya mas.. wkwk
    cas pula, kalau oleh2nya disediakan juga gak ya mas ? :D

    kalau kita ngikutin aturan dan mengisinya dengan baik, tentu mudah ya mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau oleh-oleh beli sendiri mas.

      Sekarang juga ada tempat tunggu khusus kursi roda dan ada ruang menyusui juga. Free wifi dan udah lengkap pokoknya.

      Hapus
  25. Aku cuma heran, kenapa tetap ada calo, padahal sudah ada baliho besar yang menjelaskan jangan membayar melalui calo.

    Aku belum pernah nyoba sih bayar pajak sendiri, karena kuliah di Ibukota provinsi sementara STNK atas nama orang tua, jadi kalo udah tanggalnya bayar pajak, STNK di kirim ke orang tua, trus di Pekanbaru gak bawa STNK.

    Bener banget. Salah pertama itu gak masalah, toh kita jadi mendapatkan pelajaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya padahal udah ada tulisan yang gede.

      Selama masih ada yang minta tolong ya masih ada yang namanya calo mas.

      Selama sama-sama membutuhkan dan aman sih gak apa-apa, yang penting pajak dibayar tepat waktu.

      Hapus
  26. mas sampean iki teng pundi? saya suka bahasa jawa hehe

    saran gue mah dikasih gambar dikit lah, dua kek. biar agak enak dilihat artikelnya nggak tulisan tok. kasih gabar ibu2 menyusi kek biar kita seger sebagai pembaca haha

    gue masih segen2 gitu ke samsat salnya pajak nya telat haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku orang jateng mas, hehe ya pakai bahasa jawa dong.

      Wah pas aku ke samsat gak lihat ibu yang sedang menyusui, soalnya udah ada ruang meenyusui, jadi gak kelihatan deh. Hihihi

      Hapus