(Pernah) Jadi Peternak Burung Kenari

Sebagai seorang laki-laki sejati tentunya saya hobi memelihara burung, karena biasanya laki-laki suka mainan burung.

Saya tertarik memelihara burung kenari karena suaranya merdu dan bisa dikembangbiakkan (diternak), dulu sekitar 2 tahun yang lalu saya sempat menjadi peternak burung kenari lokal.

Awalnya sih saya cuma ikut-ikutan teman, karena belum begitu tau seluk beluk beternak kenari.
Suatu sore saya dan Budi pergi ke peternak kenari untuk membeli indukan, waktu itu harga jantan Rp 400.000 dan betina Rp 350.000,  setelah sampai di rumah peternak saya melihat-lihat burung mana yang akan saya pinang dan saya bawa pulang heee.

Setelah dapat burung yang srek dihati lalu saya beli sepasang indukan kenari siap kawin, umur jantan kira-kira ya 1 tahun sudah berani menggoda si betina dengan suara yang lantang dan panjang. Kalau betina biasanya umur 8 bulan sudah berani tampil dan bercinta dengan pejantan.

Uang yang saya gunakan hasil saya menjadi anggota KPPS di desa saya waktu ada pemilihan umum. Heee
Lumayan lah waktu itu dibayar Rp 250.000 kerja setengah hari.

Setelah dapat indukan kemudian saya dan Budi pulang ke rumah, mencoba menjodohkan sepasang kenari yang ingin dikawinkan.

Cara menjodohkan kenari :

1. Pisahkan kenari pada kandang masing-masing,  dekatkan kedua kenari.

2. Tunggu sampai pejantan menggoda betina dengan kicauan ala penyanyi yang lantang dan panjang.

3. Jika betina tertarik biasanya akan mendekati jantan, dan saling kenalan (ya seperti kalian kalau mau deketin cewek pasti pamer kemampuan dulu lah).

4. Coba masukkan jantan ke kandang betina, biasanya jantan akan berkicau dahulu sebelum mengawini betina, jika betina bersedia maka si jantan langsung mendarat diatas betina, wkwkwk dan criiing terjadilah proses perkawinan antara kenari jantan dan betina.

Proses perjodohan kenari bisa berbeda-beda tergantung birahi si burung, ada yang lama ada juga yang sebentar, pokoke sabar aja.

Setelah proses perkawinan yang cukup lama, maka betina akan membuat sarang, sarang bisa kamu beli di toko burung. Caranya tinggal pasang dan nanti akan dirapikan oleh si betina sendiri.

Kalau si betina sudah bertelur, maka ambilah si jantan biar tidak mengganggu betina yang angkrem (mengeram), biasanya 14 hari sudah bisa menetas.
O iya untuk mengetes telur isi atau gabuk bisa dengan cara disenter atau diterawang, jika ada merah-merah di dalam telur berarti ada tanda-tanda kehidupan, tapi kalau diterawang cuma putih, berarti telur tidak ada isinya, buang saja dan ulangi perkawinan kenari.

Karena jika mengerami telur yang gabuk akan membuang waktu saja.
Jika telur kenari menetas dan si piyik atau kenari junior sudah keluar berikan makanan tambahan untuk induk kenari, agar pas ngloloh piyiknya sehat dan kuat.

Berikan telur puyuh rebus dan sayuran seprti sawi putih dan gambas (oyong), untuk minumnya saya beri minuman air akuwa asli dari galon (air minum saya juga).

Biasanya telur kenari menetas 2-4 telur dan setelah umur 1 bulan si kenari junior sudah bisa mlangkring (bertengger) sendiri, tapi belum bisa makan sendiri, masih minta disuapin si ibu kenari.
Setelah umur 3 bulan si kenari junior sudah mandiri dan bisa makan sendiri, kadang mandi sendiri di cepuk minuman, ya memang kadang bikin kotor. Tapi melihat si kenari junior tumbuh sehat dan ceria, saya juga ikut senang.

Kenari junior yang berumur 3 bulan belum bisa bernyanyi, hanya mengeluarkan suara "ciiit, ciiiit" saja. Ya namanya masih belajar nanti kalau dilatih bisa menjadi jagoan saat lomba.
Dulu saya menjual satu ekor kenari umur 3 bulan dengan harga Rp 130.000-Rp 160.000, tapi sekarang harganya anjlok mak jleeeeg!! Terakhir saya jual dengan harga Rp 50.000 per ekor, sedih rasanya tapi mau gimana lagi, hanya bisa ikut harga pasar.

Jika kamu minat jadi peternak kenari, bisa berlatih dan tanya-tanya kepada peternak yang lebih senior, meskipun harganya sekarang turun, suatu saat pasti naik lagi.

Saat ini saya memelihara dua burung kenari jantan, buat kicauan harian saja, saya beli dengan harga Rp 65.000 per ekor, dan masih saya latih dengan suara burung yang ada di hape saya.

Meskipun belum bisa berkicau saya merawatnya dengan sabar dan telaten, semoga kalau besar bisa memuaskan dan menghibur hari-hariku heee.
Ya, itulah sedikit cerita tentang diriku dulu yang pernah jadi peternak kenari, walaupun cuma sepasang induk, tapi cukup memberi saya ilmu tentang perkenarian.

Mungkin suatu saat kalau ada kesempatan bisa beternak lagi dan menjadi peternak yang sukses. Karena hidup adalah proses belajar dari tidak tahu menjadi bisa. Tetap semangat dan teruslah belajar.

28 Responses to "(Pernah) Jadi Peternak Burung Kenari"

  1. Ntap lah hobi baru yang menghasilkan ini ya .
    Bapak gue dulu punya banyak burung juga, tapi gue ga tertarik.

    Dan ternyata melihara burung juga ada ilmunya ya bro.
    Gue pikir cuma ngempanin ama mandiin aja.

    Tapi bro kalo kita bosen punya burung dagingnya bisa di goreng kan ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalo bisa itu punya hobi yang menghasilkan mas, disamping menyenangkan juga menguntungkan.

      Merawat burung harus tulus biar burung juga nyaman dan gak setres.

      Wah ya jangan mas. Masak mau digoreng burungnya, ntar gk bisa menikmati indahnya hidup dong

      Hapus
  2. Wah, soal burung jadi inget rumah nih. Dulu di rumah ayahku juga pernah miara burung. Tapi ya karena beliau amatir, gak selang berapa lama udah berhenti. Yang pertama burungnya luka-luka, kata ayah dia mematuk-matuk kandang terus, jadi paruhnya luka, mungkin stress, ayah tidak tau, jadi karena kasihan, dilepaslah burung itu. Yang satunya waktu sehabis ngebersihin, pas masukin burungnya, eh lupa nutup, hilang deh xD. Memang sih memelihara binatang itu perlu ada ilmunya ya mas, biar bisa merawat dengan baik dan benar.

    Oh iya, ngloloh itu apa ya? xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo luka paruhnya itu namanya Ngruji mas, emang harus hati-hati dan jangan telat makan, penjemuran juga sangat penting.

      Wah kalo ngloloh itu semacam menyuapi anak mas, jadi anak burung yang belum bisa matuk harus diloloh biar hidup mas.

      Hapus
  3. aku dulu pelihara burung merpati.. tapi gak sampe dikawinin gitu soalnya udh keburu kabur hahah sedih :(

    sekarang lebi suka pelihara kuciiiing.. soalnya bisa dipeluk2 :) tapi ee nya bau banget hahaha

    http://www.fujichan.net/

    BalasHapus
  4. Iya tuh kucing bau banget eenya, aku di rumah juga ada kucing, tapi kucing kampung biasa yang hobinya ngejar tikus nakal yang suka menggrogoti kaos di lemariku.

    Untung ada si kucing, tapi kadang suka ee sembarangan di lantai kan jadi capek harus ngepel.

    BalasHapus
  5. Hobi yang paling baik adalah hobi yang bermanfaat dan bisa menghasilkan, eh tapi jangan terlalu bablas nanti bisa stres kalo nggak sesuai target. yang penting dinikmati saja hehehe.
    saya belum pernah tuh yang namanya memelihara burung, sempet kepikiran juga karena dulu ayah melihara banyak banget hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, kan juga ada batasannya yang penting enjoy gitu.

      Masak melakukan hobi sampai bisa setres sih, heeee

      Dicoba aja mas, memelihara burung itu melatih kesabaran dan kasih sayang juga. Kalo burungnya bunyi kan juga bisa ngilangin setres hehe

      Hapus
  6. Kenarinya cantik.. dinikahin entar cantik-cantik ya... di rumah juga ada tapi aku gatau burung apa itu. Punya kakak. Dia cerewet banget... uda umur 5th, tapi aku gatau sih, itu dikawinin apa gak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau mau hasil yang cantik harus milih indukan yang pas mbk.

      Wah burung apa ya? Semua burung harus cerewet biar disukai majikannya mbk heee

      Hapus
  7. Wah burung kenari ya, aku suka banget sama burung kenari. Warnanya cakep-cakep :D Tapi kalo pelihara kayaknya kurang minat, sukanya yg bisa dipeluk kayak kucing atau anjing 💕

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo burung kan bisa nyanyi mas, kalo pelihara kucing apa anjing cuma bisa ngeong sama guguk aja.

      Ya semua tergantung kesukaan aja mau pelihara yg mana terserah asal dirawat dengan baik. Jangan sampe mati.

      Hapus
  8. Wah wah kalo harganya sampe turun gitu rugi bener ya. Kayak lo dulu beli harganya ratusan ribu, eh sekarang cjma 65ribu :/

    Itu yang 2 jantan coba dijadiin 1 kandang, siapa tau mereka jadi cinta terlarang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya harga burung tergantung juara lomba, kalau yang juara burung lovebird ya harganya naik, burung kenari harganya turun juga gara-gara banyak peternak jadi banyak yg jualan, harga turun deh.

      Wah boleh juga tuh idemu, siapa tau muncul bibit unggul baru.

      Hapus
  9. Anjiir lah kata pembukanyaa wkwkwk
    Widiih, dari yang cuma iseng malah bisa di jadiin bisnis juga yaa. Tapi itu harga yang lu jual lagi anjlooog beneeer, sampe 50 ribu lah :(
    Burungnya kereen euy itu dari gambarnyaa. Latih dengan semangat broo, biar suara nya bisa bagus, lumayan kalo lu gak punya pacar lu masih punya burung yang bisa di jadiin pacarr wkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, harganya emang lagi anjlok nih, kalo yang typenya AF gak begitu anjlok, nih yang tipe lokal sudah memprihatinkan.

      Wah aku emang lagi jomblo tapi ya gak segitunya kali mas, masak burung, sama wanita dong.

      Hapus
  10. gue dulu juga sempetpunya burung, 2 ekor dibeliin sama ayah gue
    waktu ayah gue ngasih tuh burung kira kira umur gue 8 tahunan..
    namanya anak kecil ya kan, kalo dapat hadiah dari ortu bakal girang
    iya kayak gue, waktu itu gue pengen ngembang biakkan tuh burung terus kalo gue udah gede, gue udah punya banyak burung terus bisa dijual
    tapi sayangnya keinginan gue kagak terkabul, karna gue kagak bisa miara burung pertama 1 burung mati, gak tau kenapa pokoknya udah K.O aja burungnya pas gue tinggal sekolah, dan yang satu lagi lepas hahahah... kehidupan burung itu langsung menderita kali ya waktu berada ditangan gue
    makanya sekarang gue kagak pernah beli burung lagi :v
    gak mau membuat mereka menderita lagi #eaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih 8 tahun pikirannya pasti masih main-main, ya kan?

      Ngerawat burung itu harus tulus, dan jangan bikin burung merasa tidak nyaman, pokoknya hampir sama lah sama ngadepin si Doi, hahaha

      Hapus
  11. Aku dulu juga suka nih kalau pelihara burung gini. Asik aja gitu, selain bisa dengerin kicaunya, ngelihatin mereka di sangkar juga bisa bikin senang.

    Aku belum pernah coba sih kalau mengawinkan burung gitu. Tapi sepertinya gampang-gampang susah juga ya. BErmanfaat banget ini tulisan kamu bro buat yang suka pelihara burung dan berniat untuk mengawinkannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang menjadi kepuasan tersendiri mas kalau kita memelihara burung.

      Semoga bermanfaat buat orang yang mau menangkarkan burung ya mas.

      Hapus
  12. Kurang faham masalah burung 😀 oiya burung kenari itu kan masa kawinnya setiap udah umur 1 tahun dan yang betina 8 bulan, itu bisa berapa kali kawin? Kalau nunggu satu tahun buat kawin keliatannya kelamaan. Saya pernah di kasih saran sama orang tua saya, dari pada memelihara burung mending kambing. Soalnya harga kambing relatif lebih mahal, apa lagi kalau kambing jantan bisa lebih mahal bahkan kawin sama betina tetangga aja bisa ngehasilin duit. (Sorry oot bentar)

    Gue dulu pernah punya beberapa burung, tapi kebanyakan mati dan sisanya ada yang kabur. Pernah mencoba ngawinin burung kenarinya paman, karena nggak tau cara ngawininnya ya ku masukkan aja semua ke satu sangkar, nggak taunya kenarinya cowok semua. Soalnya kalau burung itu susah ngebedainnya, jadi kadang suka keliru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya emaang umurnya harus 1 tahun buat jantan dan 8 bulan buat si betina, selama si burung masih mau biasanya bisa-bisa aja kawin mas, asal gak ganggu saat si betina mengloloh anakannya.

      Kalo kambing emang cepet sih mas, tapi modalnya juga gede, heee

      Yang penting sama-sama menghasilkan lah.

      Hapus
  13. Gue gak pernah sekalipun memelihara burung nih. Dulu pengen banget punya burung merpati, tapi sampe sekarang belum pernah beli. huuuu... aku syedihhh ngetssss.

    Btw, lo tau banget deh masalh jodh-jodohan. Tau juga masalah birahi burung. Warbiasahhh.. haha
    lah, lo udah punya jodoh belum nih tapi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya taulah kan si burung ngasih kode ke aku kalo lagi birahi hahaha,

      Wah ini pertanyaan yang singkat, padat, dan sush dijawab, hehehe
      Ya saat ini aku emang belum punya pasangan sih, tapi tau juga deh punya pasangan kapan hehe

      Hapus
  14. Oh, burung kenari. Dulu aku pernah piara burung beo, tapi mati gara-gara kemasukan karet pas dikasih makan belalang. Padahal udah aku ajarin jawab salam. Sejak saat itu, nggak mau miara burung lagi. Takut mati lagi.

    Sekarang aku ngekos, dan bapak kosnya piara burung. Jadi tiap pagi pasti denger cuit cuitt... Tau deh burungnya apa, nggak paham. Belum sempet kenalan sama tuh burung-burung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang sekali ya mas, beo kan burung yang pintar hehe.

      Ya kenalan dulu dong sama burungnya biar tahu burung apa yang bunyi.

      Hapus
  15. wih, mantap, hobinya unik dan klasik. om gue di palembang juga hobi ngurus burung2 an, tapi bukan cuma kenari.. lebih luas lagi. proses menjodohkan kenari ternyata agak rumit juga ya, walaupun kayaknya seru tuh.. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang susah-susah gampang mas, kalo pas gak jodoh malah berantem, klo jantan pengen kawin si betina juga lari.

      Hapus