Gara-gara Wifi



Pernah gak dulu ketika kamu ngopi di warung kopi yang kalo penjualnya cantik pasti rame, meskipun jaraknya agak jauh yang penting bisa lihat wajah ayu si penjual kopi.

Dibela-belain urunan bensin supaya bisa sampai di warung kopi tersebut, padahal kalo udah nyampek cuma pesen kopi seharga duaribu perak, tapi ngopinya bisa berjam-jam sampe warungnya mau tutup aja belum habis-habis itu kopi secangkir.

Memang tidak bisa dipungkiri, kalau warung kopi punya penjual yang ayu, cantik, manis pasti bisa jadi daya tarik tersendiri bagi para pelanggan laki-laki.

Apalagi kalau penjualnya ramah dan suka bercanda, wiih tambah rame dehh itu warung kopi.

Dulu aku juga gitu,  rame-rame naik motor sama temen, kira-kira 10 orang ke warung kopi cuma buat ngobrol sama mbak-mbak yang jualan, padahal jaraknya cukup jauh dari rumah, sebenernya kalo cuma ngopi kan bisa beli kopi sasetan dan bikin sendiri di rumah, tapi kok ya malah rela beli jauh-jauh.


Etz, tapi itu dulu, waktu belum ada yang namanya wifi, "lho emangnya ada apa dengan wifi?" meskipun wifi itu gak seayu penjual kopi tapi bisa membuat orang rela datang ke warung kopi demi bisa dapat menyambung wifi, apalagi kalo gratis.

Kalo jaman dulu, "eh, ngopi yuk, di sana yang juaalan cantik lho." beda jaman sekarang "eh, ngopi yuk,  di sana wifinya gratis dan kenceng lho." Nah lho malah milih yang ada wifinya daripada penjualnya yang ayu.

Memang jaman udah semakin maju, tiap anak pasti punya benda yang namanya hape disebut juga smartphone,  berhubung di desaku sinyalnya agak pedot-pedot dan belum masuk sinyal 4G, jadi kalo mau internetan agak susah, harus cari tempat-tempat yang ada sinyalnya itupun masih 3G, contohnya di area persawahan sinyalnya lumayan bagus, kadang aku sendiri juga jengkel masak di dalam rumah sinyalnya mucul ilang terus kayak kenangan mantan yang tiba-tiba muncul dan menghilang dipikiran.

Tapi sekarang sudah ada warung nasi kucing dan warung kopi yang menyediakan wifi gratis, jadi sambil nongkrong, ngopi dan bisa internetan dengan lancar, sekarang ke warung kopi gak peduli yang jual laki-laki atau perempuan yang penting bisa nyambung wifi gratis, heee.

Di dekat rumahku juga ada warung nasi kucing yang menyediakan wifi, aku pernah kesana ngopi dan mencoba wifinya, ya lancar lah bisa internetan, buat nonton yutub gak buffering,  beda kaalo di rumahku mau nonton yutub bisa buffering seharian.

Tempatnya cukup strategis, d pinggir jalan utama dan menjual berbagai gorengan juga. Rata-rata pelanggannya anak laki-laki yang gila main game online, nongkrong bareng tapi sibuk mantengin hape masing-masing.

Ya namanya juga jaman udah berubah, kalo dulu nongkrong bareng masih bisa ngobrol sambil gasak-gasakan, kalo sekarang ya gitu lah nongkrong bareng cuma nyari sinyal dan jarang ada interaksi satu sama lain. Lebih cenderung berinteraksi di sosial media, kadang di sosmed akrab, ketika ketemu langsung gak nyapa, wah kok bisa gitu ya? 

Aku sendiri juga bingung.

Tadi sampai mana ya ceritaku, o iya semenjak ada Mifi dari andromax sekarang udah gak khawatir lagi soal sinyal yang putus-putis, karena ssmartfren di desaku sudah bisa 4G, wiiih keren kan.

Tetanggaku juga udah banyak yang punya, harganya cuma Rp.299.000 udah dapet bonus 30GB wiiih keren kan belinya di gallery smartfren di kota Purwodadi, hehe ini bukan iklan lho, bukan! Cuma ngasih info aja kalo smartfren udah ada 4G di desaku.

Kalo kamu punya gak san?

Jangan ditanya lagi, sebagai mahluk yang butuh jaringan internet lancar tentunya aku punya dong, smartfren andromax M3y malah keluaran terbaru dari smartfren, wiiih mantab kan. Jadi aku gak usah ke warung kopi lagi deh, kan lumayan irit jajan.

Semenjak aku punya mifi, teman-temanku sering datang ke rumahku, ada juga yang bilang gini "di forgiin ajah." Dasar emang ada-ada aja tuh anak pengen nyambung wifi pake sok-sok ngiklan segala, pertama sih aku gratisin sekitar 5 orang temenku, maklum masih punya bonus 30GB, no problem mau yutuban sampe ayam jago bertelur juga silakan.

Setelah kuota bonus habis, aku ngisi kuota Rp 60.000 dapet 3Gb dan 12GB kuota malam, seperti biasa temen-temenku selalu dateng abis magrib dan langsung nyambung wifi, baru 7 hari tiba-tiba-tiba kok gak bisa lagi ya, eh ternyata kuotanya habis, lemeslah sudah. 

Setelah kejadian kuota yang super boros, aku memutuskan buat gak ngisi kuota dulu karena boros, tapi untungnya temenku ngerti dan mereka patungan buat beli kuota, aku gak maksa lho. Aku juga gak mewajibkan semua patungan, yang penting bisa beli kuota dan intetnet jalan.

Tapi jangan kamu punya pikiran kalo aku ini pelit dan peritungan lho,  kan mereka sendiri yang mau patungan, kalo diisi rame-rame kan lebih ringan dan ada rasa kebersamaannya heee.

Itulah sedikit gambaran tentang jaringan internet di desaku yang kurang stabil, jadi dengan memasang wifi bisa mengatasi jaringan yang lemot dan kadang pedot-pedot, jika di daerahmu sinyal sudah stabil, maka berayukurlah karena masih banyak daerah yang sinyalnya belum stabil, dan jaringan internet jadi agak susah.

Semoga kedepannya jaringan 4G bisa menjangkau daerahku, bukan cuma Smartfren tapi juga penyedia layanan yang lain, seperti Telkomsel dan Indosat.

Selamat menjalani hidup!!


28 Responses to "Gara-gara Wifi"

  1. Wihh Bener Tuh ka..

    Aku Sering ke Cafe Cuma Buat Numpang WIFI hhehe
    Pdhl Mesennya Cuma Minuman Doankk..
    Mumpung GRATIS Kapan lagi Coba WKkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa bangkrut dong, kalo pembelinya cuma numpang wifi semua, hahaha

      Tidak bisa dipungkiri internet udah jadi kebutuhan pokok manusia. Hahaha

      Hapus
  2. Zaman dulu nongkrong di warkop karena ceweknya cantik. Kwwkwkw

    Tapi betul loh, orang cuman manfaatin wifi suatu warkop, adahal udah punya kuota

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang juga ceweknya cantik, tambah wifi kenceng pula. Hahaha

      Ya kan ngirit kuota sambil cuci mata om, hahaha

      Hapus
  3. AAARRRGGGHHH!!!
    Terkadang gue gak suka dengan adanya WIFI gratis dalam suatu restoran atau tempat makan.. KArena apa?? YA! mereka yang berkunjung disitu GAK ADA YANG BERINTERAKSI DENGAN SESAMA MANUSIA!! mereka hanya berinteraksi dengan benda kotak lucu yang nyala nyala. Rasanya pengen gue nulis gini "kami tidak memiliki Wifi, silahkan berbicara dengan orang didekat kalian."

    MUngkin, pemerintah indonesia bisa mengganti wifi gratis ditempat makan dengan wife gratis ditempat makan.. HHHMMMMM.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga tuh om, aku jadi keinget pas aku ngumpul sama.temen-temen, yang punya benda kotak lucu nyala nyala harus ditumpuk ditengah meja gak boleh disentuh.

      Ya alhasil ada yg ngebet pengen megang, tapi lama kelamaan bisa juga ngobrol asyik.

      Kalo wife gratis ya siapa yg gak mau om, asal cantik dan baik hati.

      Hapus
  4. Dulu orang mau nyari makan, nongkrong mah butuhnya kenyang ama bisa ketemu ama temen". Lha sekarang yg dicari wifinya dulu, hadeh...
    Pas ditempat, gak ada obrolan" apa gitu kek, malah asik sama hpnya sendiri"

    Tp aku juga sering sih ke cafe cuma buat wifian, tp kondisinya lagi sendiri. Sekalian cuci mata, banyak cewe-cewe indahnya soalnya hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bilang aja mau nyuci mata om, makanya perginya sendiri hahaha

      Emang jaman udah berubah, manusia udah mulai memilih berteman dengan gadget dibanding dengan sesama.

      Hapus
  5. gue ga pernah numpang wifi, di cafe bawaannya males bgt,sukamalu nongkrong lama lama, hehe
    kalau masalah internet kalau keluar rumah gue suka bawa BOLT,jadi gausah jaya pencari wifi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di tempatku Bolt sinyalnya belum ada om.

      Aku pakai mifi andromax

      Hapus
  6. Fenomena ini emang lagi mewabah banget. Dimana-mana berlomba ngasih sarana wifi gratis. Bahkan di warung-warung kaki lima pun sekarang ada wifi-nya.
    Emang internet bener-bener gak bisa dilepasin dari kehidupan kita.

    Tapi sebenernya ya seperti kata kamu sih, kalau kita harus bisa nempatin diri. Kalau lagi ngumpul sama temen2 atau keluarga yaa sebaiknya jangan main gadget. Katanya mau quality time sama temen dan keluarga. Ya kaann....?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya dong, di tempatku juga banyak angkringan dengan layanan wifi gratis.
      Aku kemaren juga abis nyusu jahe sambil wifian.

      Kalo pas lagi ngumpul sama keluarga seharusnya jagan sibuk sama gadget dong.
      Aturlah waktu biar gak diperbudak gadget.

      Hapus
  7. Jaman sekarang memang banyak manusia yg tidak bisa hidup tanpa internet, gua salah satunya hahaha. Sampe kemaren temen gua yg mau bikin cafe minta saran ke gua, gua cuma kasih dia dua saran :
    1. Ada Wifi
    2. Instagramable

    Dasar generasi kita, generasi alay digital ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang kok, mungkin generasi setelah kita lebih ekstrim lagi kali ya.

      Mau makan tinggal download dulu.

      Hapus
  8. emang nih, kelakuan orang-orang jaman sekarang...
    mau dimana pun yang penting ada free wifi pasti bakalan rame :D

    Nah, semisal kalau di tempat ibadah, misal masjid kita pasangin free wifi. Kira-kira bakalan ramai ga yah?

    Biarkan aja mereka pada wifi-an, nanti pas waktu sholat ya mereka bakal ikutan sholat berjamaah, dan fasilitas kalau di waktu subuh, kecepatan internetnya lebih kenceng, itu kan menggoda sekali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ide bagus itu om, tapi setauku belum ada sih.

      Atau mungkin di tempat tinggalmu ada om masjid yg menyediakan wifi gratis.

      Internet emang mengandung daya tarik tersendiri.

      Hapus
  9. Mcd deket rumah saya wifinya kenceng banget. Download 1 GB aja cuma 10 menit (atau kurang saya gak terlalu perhatiin). Yang pasti wifinya kenceng banget, bisa buka jasa download gitu deh wkwkwk. Kalo soal mifi, sayan juga pernah wacana untuk beli, tapi setelah survei harga paket di Indonesia, kayaknya masih kurang pas di kantong deh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kenceng banget tuh.

      Kalau mifi emng mahal menurutku, tapi yg bikin aku seneng ada paket Unlimitednya, jadi gak khawatir kalau kuota abis. Masih bisa internetan heeee

      Hapus
  10. Jaman sekarang ah, semua kegiatan manusia sangat tergantung pada koneksi Internet. Malah ada yang memprediksikan, kalau dunia tanpa Internet, kehidupan manusia jaman sekarang akan sangat terganggu disegala faktor kehidupan.

    Punya MIFI atau langganan wifi begituan ada mudahnya juga. Bisa ngopi di kafe yang ada wifinya, cuma bayaar 10 ribu per gelas kopi, bisa wifian seharian.

    Enak tenan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiih ada yang sampe memprediksi seperti itu juga ya.

      Kopi segelas 10.000 mahal amat om.
      Yang bikin mahal pasti karena ada wifinya kan, berarti kamu sering nongkrong di cafe yang afa wifi gratisnya dong om, hahaha

      Hapus
  11. yang bagus itu tempat kopi yang ada wifinya terus pelayannya cewek yang cantik....
    bisa bisa penuh banget tuh warkop kaya spongebob jualan patty di depan rumahnya :v

    ngomong ngomong kita samaan pake mifi andromax....
    pas gue beli mifi kaka kaka gue ngiri.. besok besoknya mereka langsung beli juga :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi itu, kalo digabung bisa jadi bisnis yang menggiurkan.

      Aku pas beli juga temen-temenku langsung beli juga, soalnya sinyal di daerahku emang susah, kalo pake mifi andromax kan jadi lancar.

      Hapus
  12. Santo tinggalnya dmn emang? Dipi di bandung coret, sinyal 4g simpati blm ada, untung xl 4g nya ok. Lgsg khianat provider... Hahaha

    Tpi bener loh, mmg kbutuhan jaman telah berubah. Wifi itu penting. Takjub jg warung2 mkanan kecil bgitu tanggap terhadap perubahan ini.

    Untuk kita yg dewasa ya tinggal mawas diri. Nah, dipi yg mau punya anak, hrs pandai mngarahkan manfaat internet yg positif. Percuma klo dilarang main internet. Anak dididik sesuai jamannya.

    Btw, dipi jg kadang nongkrong demi wifi gratis kayak santo.. Hehehe. Sambil nulis. Nyenengin bgt. Klo lg wifi gratis, santo ulnulis blog ga di warung nasi kucingnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tinggal di Desa mbk, jauh dari perkotaan, kalo kotanya Purwodadi (Grobogan).

      Sini kalo masalah sinya emang kurang memuaskan, apalagi internet, kalo anak mudanya udah melek internet mbk, hampir tiap kalangan dari anak SMP sampai ibu-ibu udah pakai sosmed.

      Makanya bisnis nasi kucing dan disediakan wifi gratis jadi usaha yg lumayan mbk, soalnya anak muda ramai cari sinyal.

      Dulu sebelum ada wifi gratis nongkrongnya di pinggir waduk pas malem-malem, soalnya sinyalnya agak bagus karena tempatnya di tengah persawahan. Hehehe

      Hapus
  13. Aamiin. Semoga jaringan internet uamh kuat segera sampai ke tempat kamu tinggal ya.

    Tapi memang beneran sih. Jaman sekarang yang namanya jaringan internet itu dibutuhin banget ya.

    Tapi kalau ngumpul cuma buat nge-wi-fi aku nggak sih. Lebih ke aku memilih beli pulsa modem sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kan kalo ngumpul lebih asyik mbk, kalo maen wifi sendiri di rumah rasanya sepi hehehe.

      Ya sekarang manusia emang gak bisa lepas dari internet, udah jadi kebiutuhan pokok kayakanya.

      Hapus
  14. wihihihi, diisi rame-rame memang bukan melulu pelit, tapi rasa kebersamaan secara kuota akan lebih terasa. Semoga ketidak stablian jaringan bisa segera teratasi di tempatnya ya, kalau lebih stabil emang lebih enak, apa lagi waktu ngumpul bareng temen, apalagi kalau ngumpulnya di warung kopi yang penjaganya cantik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo rame-rame lebih asyik mas.

      Kebanyakan warung kopi di daerahku penjaganya cantik dan ada wifi gratisnya,hehehe jadi betah deh.

      Hapus