Kerja Bakti Membangun Jalan Di Desa

Hari jumat kemarin tanggal 28 Oktober 2016, bertepatan dengan hari sumpah pemuda, aku sebagai pemuda yang ngganteng dan manis juga ikut semangat membangun Desa. Salah satunya memperbaiki jalan di desaku yang kurang layak atau masih berupa batu yang ditata diatas tanah.

Karena pemuda jaman sekarang harus punya semangat yang tinggi, punya kreatifitas dan yang paling penting jangan berpangku tangan ya, heee.

Kemarin sekitar jam 07.00 WIB suara pengumuman di pengeras suara (TOA) yang ada di masjid tiba-tiba berbunyi .

"Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh, diberitahukan kepada warga RT 003/010 khusunya Dusun Domas, harap segerap merapat di sebelah masjid, untuk melaksanakan kerja bakti pengecoran jalan, thanks Wassalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh."

Pada saat itu aku sedang nyapu lantai dan ketika mendengar ada ajakan untuk kerja bakti, aku langsung meluncur ke lokasi dekat masjid, tepatnya jalan depan rumahnya Lek Muk.

Seharusnya sih bawa alat yang bernama pacul (cangkul), berhubung aku tidak punya, ya aku datang dengan tangan kosong dan semangat yang membara. Yeeeaaaah!! 

Oke setelah aku mengegas motorku selama 5 menit, sampai juga di lokasi, di situ udah banyak warga yang berkumpul, aku agak telat sih tapi yang penting ikut berpartisipasi lah. Ini kan namanya kerja bakti gak wajib, kalo yang berhalangan seperti pekerja yang harus berangkat pagi ya terpaksa gak bisa ikut deh. Pokoknya gak ada paksaan,  kalo jalan desa bagus kan yang menikmati juga warga. 

KERUKUNAN DAN KEKOMPAKAN WARGA DESA SANGAT PENTING DEMI KEMAJUAN DESA.

Oke, perlu kamu ketahui untuk mengecor jalan seperti ini ada alat yang harus disiapkan.

  • MIXER (Molen) adalah alat yang bentuknya bulet seperti molen (bukan molen makanan) yang bisa berputar, di dalamnya diisi semen, koral, pasir dan ditambah air, molen berputar mengaduk dan mencampur bahan yang telah dimasukkan tadi, sehingga menjadi adonan yang digunakan untuk pengecoran jalan. Mesin molen bertenanagakan diesel dan bahan bakar solar, sekitar 5 menit berputar dan tercampur semua kemudian adonan tadi dimasukan ke cetakan yang sudah disiapkan.
  • Lori adalah alat yang berbentuk seperti gerobak, mempunyai roda 1 ditengah bagian depan, punya pegangan dua dan cara menggunakannya didorong. Aku sendiri cukup kuat mengangkut adukan menggunakan lori. Warga desaku juga sudah banyak yang punya alat ini, untuk mengangkut hasil panen lebih enteng dan lebih hemat tenaga. Harganya bervariasi mulai 300-500an.
  • Cangkul, kamu pasti taulah apa itu cangkul? Itu lho alat yang digunakan petani untuk mencangkul sawah. Cangkul berfungsi sebagai alat untuk memasukan pasir dan koral ke dalam ember yang nantinya dimasukan ke dalam molen. Disini cangkul juga punya fungsi yang macam-macam tegantung kondisi lapangan.
  • Ember, tidak hanya untuk umbah-umbah (nyuci), ember juga berfungsi untuk takaran pasir dan koral yang dimasukan ke dalam molen dan menjadi adukan yang pas.
  • Begisting, adalah besi yang ditata untuk cetakan jalan cor, sebelum dimasukkan adukan besi diolesi oli agar mudah untuk melepas saat cor udah mulau kering.
  • Palu, kamu pasti tau kan fungsi palu itu biat memalu, buat memalu paku.
Itulah alat yang disiapkan untuk pengecoran jalan, jangan lupa siapkan tenaga juga heee. Karena yang menggerakan alat kan manusia. Mungkin kamu pernah juga mengoperasikan molen, kalo aku belum.

Mixer (Molen) Bukan molen isi pisang lho.


Mulailah warga bekerja secara gotong royong, tidak dibayar tapi semanagat mereka tetap ada. Dana yang diperoleh juga hasil dari urunan warga,  sungguh kekompakan warga yang perlu dicontoh.

Tapi warga sekitar rumah juga tidak tinggal diam, mereka secara suka rela memberikan makanan dan minuman seikhlasnya, lumayan buat ganjel perut haha, memang kesadaran diperlukan untuk berlangsungnya pembangunan di pedesaan.

Mayoritas warga di desaku bekerja sebagai tukang bangunan, jadi kalo soal pengecoran jalan seperti ini mereka sudah paham, meskipun aku belum begitu paham aku membantu semampuku.

Aku biasanya pegang lori dan mengangkut hasil adukan ke cetakan untuk jalan cor.

"Capek gak san?"

"Ya capeklah, lihat sampe keringetan gini, jadi lemes deh."



Mas Santoz lagi pegang cangkul
(pegang aja)


Waktu berjalan begitu cepat dan menunjukan jam 11.00 WIB, matahari juga sudah menyengat kulitku ini, dan pengecoran Alhamdulillah selesai dengan lancar.

Semoga jalan yang dibangun secara gotong royong ini menjadikan desa kami mempunyai akses yang lebih baik, dan kedepannya semua jalan yang ada di desaku dicor semua.

Kaki abang kotor dek, maklum abang cuma kuli.


Kalo jalan bagus kan enak juga mau kemana-mana gak males, kalau dulu pas musim hujan mau keluar rumah naik motor males,  jalan masih tanah dan bikin motor jadi kepathol, kotor, dan kadang menjatuhkan pengendara karena licin.

ITU DULU SEKARANG SUDAH BAGUS JALAN DI DESAKU.

Meskipun capek aku turut bangga karena bisa membantu membangun jalan di desaku, kamu sudah berkontribusi apa di desa/kotamu?? 

Jika belum saatnya bersama-sama menjaga dan membangun tempat tinggalmu saat ini.

Anak muda harus semangat dan contoh semangat para pahlawan yang telah memperjuangkan negara kita ini, hargailah jasa-jasa pahlawan kita.

AYO ANAK MUDA YANG SEMANGAT!!



18 Responses to "Kerja Bakti Membangun Jalan Di Desa"

  1. Sebagai pelajar Yang Baik Aku Sudah Berkontribusi Dengan Mencegahnya Tawuran Di Kota Ku..

    Aku Mencegah Tawuran Dengan Cara Mengajak Temen" Yang Lagi Nongkrong Untuk Melakukan Hal Yang Positif Seperti Ekskull Dll.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantab, tawuran emang udah jadi kebiasaan pelajar, bisa menncegah tawuran antar pelajr merupakan suatu tindakan yg mulia bro. Lanjutkan

      Hapus
  2. Salut sah gan!
    Kontribusi ku untuk desa? Selama yg bisa kupikir sih; belum ada ._.
    Tapi aku brhrap suatu waktu nnti bisa ikit mmbuat desa ku jdi lebih maju. Karena kalau bukan orang desanya, siapa lagi?


    Keren gan (:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya berbuat semampunya untuk membangun Desa tercinta, mumpung masih muda dan banyak tenaga.

      Bonusnya bisa dapet pahala, kan membangun jalan bisa bermanfaat bagi orang banyak dan memudahkan akses ke Desa lain.

      Hapus
  3. molen ? mortar itu !

    sekali pun gue kagak pernah bisa ikut gotong royong :v
    di komplek gue gotong royong di hari dan jam kerja untungnya gue kagak di cap sebagai warga yang tidak tahu diri :v

    pengen sih ikut gotong royong biar semakin akrab sesama warga komplek, tapi sayang kagak bisa

    sebenernya ini hanya sebuah alasan gue haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu molen bukan mortar, emang jaman perang pake mortar.

      Ya kalo bisa dan ada waktu luang kenapa tidak mas??

      Kan bisa dapet pahala dan pujian dari masyarakat lain haha

      Hapus
  4. Wih, keren nih mas bro. Jadi panutan generasi selanjutnya di Desamu. Tularkan semangat yang seperti ini ke teman" semua, biar bisa bahu membahu kegiatan pembangunan di Desas sekaligus mempererat tali silaturahmi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya semoga anak anak muda mau bekerjasama membangun Desa, gak hanya bisa maen hape aja.

      Kan jaman sekarang jarang yg mau gotong royong kalau soal membangun Desa.

      Hapus
  5. itu namanya beneran molen ? wkwkwkwk kok jadi laper :(
    bagus sih asih mau gabung lah gua kalo ada gotong royong suka males ngumpul, bantuin doa aja wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo laper ya makan to mbk, makan molen beneran jangan molen yg ini lho. Bisa rontok gigimu.

      Wah sungguh perbuatan yg tidak patut dicontoh dong, sekali-kali ngumpul masyarakat mbk, biar gak dikira sombong.

      Hapus
  6. bener bener sosok pemuda harapan bangsa ya, harusnya generasi penerus bangsa kaya gini semuanya, nggak kayak aku, jujur aku biasanya pas ada kerja bakti macam gini nggak pernah ikutan, biasannya kabur dengan berbagai cara dan alasan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah gak boleh kabir seharuse mas, kan ini demi kekompakan dan kebersamaan.

      Lain kali kalo ada kerja bakti lagi bisa ikut mas.

      Hapus
  7. Wah hebat, ternyata jaman sekarang masih ada kerja bakti ya? Gua pikir kegiatan yg satu ini hanyalah tinggal mitos di buku-buku PPKN tahun 90an dulu. Jaman sekarang jangankan kerja bakti, sama tetangga aja kadang kita gak saling kenal hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya masih ada lah mas, mungkin mas kan tinggalnya di daerah perkotaan ya wajar klo jarang ada kegiatan kerja bakti.

      Kalo aku kan anak Desa jadi masih banyak kegiatan gotong royong, kan sambil kumpul dan saling membantu kalau ada warga yg membutuhkan bantuan.

      Hapus
  8. oh kerja bakti ya, ini sih sering bang, tapi gue selalu kelewatan hahah... kesiangan terus kalo mo ngikut ada aja penghalangnya.

    Tapi ini keren, ini namanya kegiatan positif untuk menyambut sumpah pemuda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu mah alasan km aja kesiangan mas, padahal pas ada kegiatan kerja bakti kan biasanya ngumpet.

      Selagi masih muda, semangatnya masih membara. Heee

      Hapus
  9. kontribusi gw di desa? hm.. apa yak hahha.. gw anaknya apatis banget parah, beda sama bapak gw yang aktif banget di desa, jd ketua RW lah, ketua ikatan masjid lah apa lah. tapi gen itu secuilpun kagak ada nurun ke gw.. sedih sih, tapi gatau dah gimana nih gw kok bisa gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emmb apa jangan-jangan kamu?? (jeeeng jeeeng)

      Ayo dong ikut berpartisipasi di lingkungan tempat tinggalmu heee

      Hapus