Pembeli adalah Raja yang Harus Dilayani

Sebagai penjual aksesoris hape dan pulsa, aku ini harus selalu siap menyetok barang dagangan. Karena jika ada konsumen yang ingin membeli pulsa dan lagi butuh banget, aku harus bisa melayaninya, karena pembeli adalah raja.


Pembeli adalah raja

Awalnya dulu pas kelas 11 SMA, aku ditawari temen sekelas kalo jualan pulsa elektrik itu mudah dan menguntungkan, sebagai anak muda yang ganteng dan kreatif aku tertarik dengan tawaran temenku, kan lumayan bisa menambah uang jajan.

Setelah aku disodorkan dengan selembar kertas yang isinya daftar harga dan cara transaksi pulsa, aku mulai membaca dan memahami caranya. Hmmmb pertama aku agak ragu karena untungnya itu sedikit, gak seperti yang aku bayangkan.

Munculah pertarungan batin di dalam diriku ini.

Santo (pikiran baik)
Ahmad (pikiran kurang baik)

Santo: "ayolah san, mumpung masih muda latihan berbisnis, apa salahnya."

Ahmad: "heleh, buat apa jualan pulsa, untungnya sedikit kapan kayanya?"

Santo: "orang jualan itu dari bawah gak langsung bisa sukses, apalagi kamu masih anak SMA yang pikirannya cuma pacaran, maen, dan minta duit sama ortu."

Ahmad: "udah gak usah di dengerin, minta aja duit sama ortu kan kamu kewajibannya belajar bukan jualan gini. Lihatlah dia ditaburi biji kedongdong."

Setelah melalui perang batin yang agak lama dan menguras tenaga, aku memutuskan untuk mencoba berjualan pulsa elektrik.

Horeeee!!!

Aku mulai jadi pebisnis (meskipun skala kecil)

Keesokan harinya aku bersama Syaifudin menuju agen pulsa yang menyediakan deposit pulsa di daerah Danyang, Purwodadi.

Setelah sampai tempat tujuan, aku langsung bertemu dengan pemilik agen pulsa tersebut, dan aku dijelaskan mengenai cara pengiriman dan harga jual pulsa, sebenernya aku udah agak paham kan dari awal aku udah baca brosur dari temenku.

Aku rasa sudah jelas tentang cara jualan pulsa dan aku memutuskan memulai dengan deposit Rp 100.000, maklum anak SMA uang segitu udah termasuk gede.

Selesai daftar aku dikasih PIN dan suruh mengatur ulang PIN, karena PIN ini sangat rahasia tidak boleh ada yang tahu meskipun pacar sekalipun gak boleh.

Aku resmi jadi penjual pulsa elektrik.

~~~~~

Saatnya aku promosi ke temen sekelas, tetangga di Desaku, dan keluarga dekatku.

Aku pernah dengar temenku bilang "Orang bisnis itu makin hari harus tambah modalnya, kalo untung langsung buat nambahin modal."

Ya terkadang ada orang jualan udah untung tapi modalnya itu-itu terus, untung hasil jualan dipakai buat keperluan lain, seharusnya kan buat nambahin modal biar makin berkembang.

Seiring berjalannya waktu, aku masih menjadi penjual pulsa, tapi terkadang ada aja yang berhutang, janjinya sih bayar besok, tapi tiap ketemu diem aja. Ini model pembeli yang harus dihindari.

Meskipun untung gak seberapa dan banyak yang ngutang, aku tetep menjalankan usahaku ini, pikirku kan kalo pulsa barangnya gak bisa busuk atau rusak, mau laku atau gak bisa dipakai sendiri.

Pokoknya gak ada ruginya deh (kecuali ketemu dengan pengutang yang suka kabur), kalo terpaksa ngutang cari yang historynya bagus, dan janjinya bayar tepat waktu.

Ya karena jaman sekarang semua serba diutangkan, kalo gak gitu bisnis gak jalan. Motor kredit, elektronik kredit, rumah juga bisa kredit.

Waow serba mudah ya hidup ini, gak harus nunggu ngumpulin uang banyak dulu kalau mau beli sesuatu yang dibutuhkan.

~~~~~

O iya kemarin itu ada tetanggaku (langganan pembeli pulsa) pagi-pagi dateng ke rumahku, niatnya mau beli pulsa, tapi nasib berkata lain saldo yang ada di hape samsung lakotaku menunjukan angka Rp 4.000, dikarenakan aku lupa mengisi saldonya.

Ya mau gak mau konsumen kecewa harus pulang dengan tangan hampa, padahal kan butuh pulsa udah darurat buat nelepon seseorang.

Dengan kejadian saat itu, sepertinya pelangganku tadi mulai membelokkan arah ke penjual pulsa yang lain, karena di Desaku kan banyak juga toko kelontong yang sambil jualan pulsa.

Wah, aku jadi kehilangan pelanggan nih, bukan hanya satu tapi mungkin bisa saja banyak, karena dari pelanggan yang kecewa tadi memberitahu kepada orang lain kalo beli pulsa di tempatku pelayanannya sudah tidak memuaskan.

Aku harus segera mengatasi situsi yang sangat genting ini, dengan cara menyetok lebih banyak pulsa lagi, karena pulsa adalah termasuk kebutuhan wajib bagi orang yang punya hape. Kalo numpang wifi kan gak wajib san?  Ya kalo mau numpang seumur hidup itu terserah.

Ini adalah pengalaman yang berharga bagiku, dan menunjukan bahwa pelayanan itu nomer satu, dan pembeli adalah raja, jadi kita harus memenuhi keinginan raja, melayani dengan setulus hati.

Hmmmb, kalo buat yang ngutang itu apa bisa dikatakan raja san?

Wah, pertanyaan yang sulit, kalo yang ngutang itu mungkin disebut raja yang gagal pas dipemilihan kali ya, duitnya habis terus ngutang deh.

Waow jawaban yang sangat ngawur sekali ya.

~~~~~

Jika kamu punya usaha dan mau membangun usaha, pelayanan itu nomer satu, buat calon pembeli merasa nyaman dan merasa bahwa usaha kamu itu sangat membantu bagi konsumen.

Ya, meskipun usaha itu dalam skala kecil, tapi namanya kan tetep usaha kan, ada proses jual beli, ada yang namanya penjual dan pembeli, dan pembeli yang ngutang itu juga harus dilayani dengan baik.

Bagaimana setelah baca postinganku ini apa kamu memutuskan untuk melakukan pelayanan yang terbaik? Atau memang kamu sudah ada di jalan yang lurus, udah menerapkan pelayanan yang terbaik?

Kalau sudah semoga usaha kita semua lancar dan selalu bisa memuaskan para konsumen setia kita. Selalu tingkatkan kualitas barang dan ingat kalo pembeli adalah raja.

20 Responses to "Pembeli adalah Raja yang Harus Dilayani"

  1. Sebagai siswa yang kekinian, aku juga dulu pernah coba coba jualan pulsa. Tapi lama lama males soalnya temen temen banyak yang utang dan ditagihnya susah, kadang malah sampe lupa utangnya berapa. Mungkin itu karma karena aku juga sebelum jualan pulsa hobi ngutang pulsa. Dan yang paling malesin aku sangat boros dengan pulsa, buntutnya itu saldo bisa kima puluh persen abis kepakek sendiri hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk sama mbk, itu salah satu musuh terberat seorang bakul pulsa yaitu pengutang yang suka lupa ingatan ketika ditagih hihihi.

      Kalo aku pemakaian pulsa bis ngirit mbk, seperlunya aja kan udah ada paketan internet, bisa chat sama telpon kan.

      Hapus
  2. Hm.., iya pernah ngerasain sih, pas dibutuhin nggak ada. jadi meralih ke lain. Aku jadi ikutan kecewa :( Tapi percaya saja, rejeki nggak akan kemana. Selama berusaha terus.. pasti akan diberikan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk sebagai penjual harus bisa melayani pembali dengan baik.

      Karena jika konsumen udah kecewa dan beralih ke penjual lain bisa kelar hidupku mbak.

      Hapus
  3. bisnis jualan pulsa yee....
    sekarng gimana masih kah jualan pulsanya ?
    atau ada menjalankan bisnis lainnya kah

    sukses ddeh buat bisnis nya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih tapi kalo mau beli gak boleh hutang hehehe

      Pinter ngatur lah biar gak rugi hehehe.

      Hapus
  4. Dulu pas saya masih smp temen saya juga ada yg jualan pulsa, tapi saldonya serinh abis, pelanggan sering kecewa.. Jaman SMK juga masih banyak di kelas yg jualan pulsa, tapi sama aja pada jarang isi saldo, alhasil gak ada ngaruhnya juga banyak yg jualan pulsa dikelas. Tapi ada tuh temen saya yg rajin jualan pulsa, tapi sering banget diutangin, udah gitu temen-temen saya malah pada lebih galak, kalo temen saya nagih utang pulsanya, kadang sampe mukanya melas gitu suaranya disedih-sedihin, liatnya sih lucu tapi kasian juga ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo udah niat jual pulsa jangan setengah-setengah ntar pelanggan bisa kabur hehehe.

      Ya paling males kalo nagih utang itu gak dikasih malah yang nagih harus melas-melas gitu, padahal kan tanggungjawab si pembeli yang harus bayar.

      Hapus
  5. Aku juga pernah ngalamin hal yg sama, pernah jualan pulsa. Tapi keseringan banyak yg ngutang. Nah, karna kebanyakan yg ngutang itu adalah teman-temanku, aku jadi ng berani nagih, takut salah tanggapan.

    Ntar dikiranya aku pelitlah, apalah... jadi ng enak, apalagi cuma karna ngutang pulsa, bisa kelar jadi teman, kan ng banget tuh! :D

    #SalamSapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang harus sabar mbk, apalagi yang ngutang temen hehehe

      Kalo aku sih bodo amat, temen ya temen tapi bisnis harus tetep jalan. Makanya aku berani nagih ketemenku, mau dia ngambek aku gak urus, bodo amat deh.

      Hapus
  6. Aku punya langganan pulsa di kantor, kebetulan temen satu kantor jualan pulsa. Keberadaan kalian memang sangat membantu. Terus semangat dan jangan lupa untuk deposit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penjual pulsa juga merupakan pahlawa mas, pahlawan disaat yang tepat.

      Tapi kalo misal ngutang ya harus dibayar, kan demi kelangsungan si penjual pulsa biar depositnya lancar hehehe.

      Boleh ngutang asal bayar tepat waktu.

      Hapus
  7. Wahh ka santo aku pingin ngutang buat beli quota boleh yh hehe


    Temenku disekolah ada yang jualan pulsa, Yh karna sama temen sendiri mungkin aku minta utang terus hehhe.
    Tapi aku bayar tepat waktu ko, Bayarnya mungkin pass udah numpuk hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak boleh ngutang, ntar modalnya abis dong.

      Jualan pulsa itu kayak pahlawan pas tengah malem butuh bisa ngutang dulu kan. Enak kan, yg pasti bayarnya juga harus tepat waktu.

      Hapus
  8. jadi inget dulu ada temen sekelas yang jualan pulsa juga. diutangin mulu sama temen2 yang lain, akhirnya berenti jualan :'))

    gak enaknya jadi penjual pulsa itu kalo laporan terkirimnya gak kunjung muncul, pasti deg2an apalagi kalo pembelinya bilang butuh banget buat nelpon karena darurat :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang laporan belum ada pulsa udah masuk mas hihihi

      Harus sabar kalo mau sukses jualan pulsa, jangan malu untuk nagih sama si tukang utang hehehe.

      Hapus
  9. Jadi inget pas kelas 11 gue jual pulsa juga. Udah hampir 7 taun yang lalu deh kayaknya. *Njir! Gue tua amat yak! HAHA

    Btw, paling ngeselin itu sama orang yang utang, ingker janji pula. Ya, permasalahannya emang dari dulu begitu. Ya bikin bangkrut adalah teman sendiri. :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk diterima aja kalo emang udah tua mas.

      Ya emang temen sendiri yang bikin banngkrut klo suka ngutang.

      Hapus
  10. Setuju nih, pembeli adalah raja. Saya juga dulu jualan pulsa. Tapi sekarang sdh berhenti karena kurang konsisten mengisi saldo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Musuh utamanya tukang utang mbk, apalagi temen sendiri hahaha.

      Hapus