Suka Duka Kerja Di Bank


Bangun pagi setiap seminggu lima kali, jam 06.00 WIB sudah mandi dan menyiapkan keperluan untuk bekerja.

Mulai dari kemeja, celana kain, sepatu pantopel dan aksesoris seperti jam tangan, kacamata, masker, juga sarung tangan.

Biar kelihatan keren.

Setelah semuanya dipakai, saatnya aku berangkat menuju sebuah kantor yang jaraknya cukup jauh.

20 Km kalau naik motor sekitar 30 menit, soalnya aku gak suka ngebut.

Kalau ngebut palingan 20 menit nyampek.

Kebiasaan seperti itu aku lakukan selama satu setengah bulan, pas dulu aku masih kerja di Bank.

Aku bekerja hari senin sampai jumat.

Masuk jam 07.30 pulang sesuka hatiku.

Banyak tetangga di desaku berkata "San enak banget kamu kerja di Bank, pakaian rapi kerja duduk di ruangan ber-AC."

Mereka pikir aku kerja pakaian rapi, cuma duduk di ruangan ber-AC.

Oh, TIDAAAAKKK SEPERTI YANG MEREKA BAYANGKAN.

Emang sih kelihantannya enak kerja cuma duduk di ruangan yang adem.

PADAHAL!!

Padahal aku kerjanya di bagian lapangan.

Tak kasih tahu ya sodara sekalian, kalau kerja di Bank itu ada macem-macem jabatan.

Ada AO (Account Officer) kerjanya mengarahkan MR (Marketing) supaya bisa closing (deal) untuk mendapatkan nasabah baru.

MR (Marketing) bawahan dari AO kerjaannya ya di lapangan, mengukur jalan, kuliner, dan terkadang banyak tanya alamat kayak Dora The Explorer hehehehe.

CUMA BERCANDA, biar hidupmu gak strees, SLOW yak!

Tugas MR mengunjungi calon nasabah agar mau menjadi nasabah. Bener kan?

CS (Customer Service) ini biasanya dihuni oleh mbak-mbak yang cantik dan smart.

Ya karena cantik aja gak cukup hehehe.

Tugasnya melayani nasabah, bikin buku tabungan, mendengarkan komplain, menginput data-data.

Dan masih banyak, pokonya yang biasanya duduk di depan komputer.

OB (Office Boy) kalau yang ini kerjaannya menjaga keindahan, kebersihan, ketersediaan perlengkapan kantor.

Security biasanya ini mas-mas yang berdiri di depan pintu masuk, bukan pintu kamar mandi lho ya, beda itu biasanya di toilet umum.

Tugasnya menjaga keamanan kantor.

Dari sekian banyak jenis jabatan aku mendapat posisi yang spesial.

Lho, kok bisa?

Ya kan posisiku sebagai ujung tombak, posisi yang secara face to face langsung berhadapan dengan calon nasabah.

Sebagai seorang marketing, kerjaanku setiap pagi masuk kantor lanjut doa bersama, dan sedikit arahan dari atasan.

Kemudian aku mendapat jatah wilayah kunjungan yang harus aku kunjungi.

Setelah siap, aku berangkat mencari alamat calon nasabah.

Yang namanya bekerja pasti ada suka dukanya.

Dukanya dulu ya, biar manisnya di belakang.

Duka :

Bertemu dengan tuan rumah yang kurang bersahabat, ketika baru mau masuk pagar aja udah diusir, padahal kan gak mau minta sumbangan.

Malahan mau tak kasih uang lho, sumpah (dengan catatan memenuhi syarat)

Terkadang alamat calon nasabah sudah pindah, pernah aku tanya warga sekitar sampai muter-muter gak ketemu.

Sekalinya ketemu eh, rumahnya udah gak ada dan tinggal pondasinya yang tersisa.

Calon nassabah gak di rumah, pernah aku jauh-jauh ingin bertemu calon nasabah tapi malah gak di rumah, namanya juga gak janjian dulu.

Tapi jauh lebih banyak sukanya lho.

Suka :

Saat aku sedang kunjungan, kalau beruntung disuguhi makanan dan minuman.

Lumayan pas lagi haus hehehe.

Terkadang yang punya rumah punya anak perempuan yang cantik, lumayan bisa buat cuci mata hehehe.

Bisa berkumpul sama teman sekantor, saling tukar ilmu.

Kalau yang punya rumah orangnya ramah, biasanya bercerita tentang masa bekerjanya dulu.

Lumayan bisa menambah wawasan dan dikasih nasihat.

Dan ini yang paling bikin aku suka saat bekerja, yaitu pas tanggal gajian dan dapet bonus hehehe.

_______________

Nah, sudah tahu kan kalau bekerja di kantoran itu gak seenak yang kamu bayangkan.

Meskipun begitu kita wajib mensyukuri apapun pekerjaan kita.

Biar rejekinya makin lancar.

Kalau masalah dimarahi atasan, kepanasan, kehujanan atau trobel lain di jalan seperti ban bocor, kehabisan bensin.

Itu semua gak tak anggep duka kok.

Malah itu yang mewarnai setiap langkah saat aku bekerja.

Sekarang aku sudah resign dan jadi pengangguran lain.

Kalau mau tahu alasanya silakan baca Kenapa Aku Nganggur?

Buat kamu yang masih bekerja, jangan suka mengeluh dan bekerjalah sesuai prosedur perusahaan.

Kalau dapet bonus kan kamu yang suka, aku juga ikut seneng deng.

Aku pernah denger kata-kata begini.

BEKERJALAH MESKIPUN PEKERJAANMU TIDAK MEMBUATMU KAYA.

Intinya manusia kalau ingin bertahan hidup ya harus bekerja, kecuali kamu dapet warisan yang cukup banyak.

Itulah sedikit ceritaku tentang suka duka kerja di Bank.

Dan aku bersyukur sudah pernah merasakan nikmatnya gajian hehehe.

Sek yo!



28 Responses to "Suka Duka Kerja Di Bank"

  1. wah, saya sendiri bekerja di kantor ngurus administrasi, udah bosan, flat banget, pengen nyoba sesuatu yang baru, next plan is leave my institution, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya namanya juga rutinitas pasti ada titik jenuhnya mas,

      tapi kenapa mau keluar mas, udah ada kerjaan baru ya?

      Hapus
  2. Waah, jadi banyak tahu gimana kerja di bank yang sesungguhnya. Btw, goodluck ya mas Santo buat plan ke depannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama-sama semoga kita semua sukses hehe.

      Hapus
  3. Bang, boleh tw g berkunjung ke rumah orang trus dikasih makanan sama minuman
    Makanan apa yg paling enak?
    Minuman apa yg paling seger?
    .
    Itu pas diusir kok g ngusir balik
    Sekali2 usir yg punya rumahnya

    BalasHapus
  4. Itu pasti nggak di jakarta yaa. Di sini mana mungkin 20km cuman 30 menit. Muehehe. :p

    Wah, ini nih ternyata.. Emang kebanyakan pada suka ngehindar dari marketing sih, padahal kan sebenernya nganu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sini mana ada yang namanya macet, kalau motor mogok masih ada hehehe.

      Hapus
  5. saya mulainya setelah sholat subuh, mulai nyuci piring dan beres-beres(numpang soalnya), jam 7 berangkat kerja sampai jam 9 malam, jam 10-12 reparasi alat elektronik & shift jadi pelayan kafe di lokasi numpang..
    enak-nya saya dari kecil udah harus pindah sana sini, takut bikin repot orang tua dan keluarga :)...
    but in the end, it doesn't even matter :D

    BalasHapus
  6. hehe...justru asik kalau liat dukanya kerja di bank, apalagi bagian lapangan kita jadi bisa sering berdzikir kepada-NYA, minta supaya ketika mau masuk kerumah orang tersebut bersikap manis pada kita, bahkan ngasih anak gadisnya untuk dipacari...maka duka tersebut tidak lagi menjadi duka, cobain deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, memang bekerja itu adalah ibadah dan harus dilakukan dengan sepenuh hati dan ikhlas heheh.

      InsyaAllah nanti berkah.

      Hapus
  7. moga langgeng ya mad sama kerjaanya wkwk :)

    BalasHapus
  8. Terkadang memang begitu, orang lain menyangka kita kerja enak, berpakaian rapi dll, tapi sebenarnya bagaimana kerjanya mereka tak pernah tahu. Hal ini saya alami juga.

    Suka itu hal sebagai penyemangat ketika mendapatkan duka, ketemu klien yang kurang bersahabat terkadang membuat hati memberontak tapi setelah ingat sukanya semuan akan berjalan lancar, kan mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbk, kalau ingat gajian dan bonus dukanya menjadi hilang seketika, dan harus sering menghibur diri supaya gak merasakan dukanya terus hehehe.

      Hapus
  9. Apan pekerjaannya, syukuri lah karna kita masih sempat di beri pekerjaan yg layak, masih banyak orang di luar sana yg ingin bekerja di bank tapi tidak di terima, untinya jangan mengeluh ,jalani pekerjaanmu sebagaimana engkau menjalani hidupmu

    BalasHapus
    Balasan
    1. beul mas, masih banyak orang diluar sana yang membutuhkan pekerjaan, bersyukur lebih baik.

      Hapus
  10. kerja di mana aja pasti ada suka dukanya ya mas.. yang penting dinikmati aja deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betl sekali heheh yang penting dibawa enjoy aja.

      Hapus
  11. Bukannya kalo kerja di lapangan malah seru ya, jalan-jalan gitu gak cuma di kantor terus yang notabene-nya bikin stress. Wah kalo soal disuguhin makanan kayaknya saya mau ngelamar kerja di bank di posisi yang sama kayak mas Santo hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaalau pas di desa-desa orangnya ramah mas, minimal.air minum.pasti dikasih hehehe.

      Hapus
  12. Nambahin ya, tugas OB itu gak cuma itu. Tapi OB itu orang paling tau segalanya. Coba aja pas mau ngapain gitu. OB selalu bisa kasih solusi. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau itu sih keajaiban haha.

      Emng OB bisa semuanya ya hehe.

      Hapus
  13. Emng kalo marketing ya gitu, banyak critaan temen2 gue yang banyak mengalami dukanya. Tapi mereka anehnya tetep menjalani.

    Smoga kang santo dapet kerjaan yg lebih keren lagi lah. Atau mau usaha mas??

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas Topik, meskipun banyak susahnya namanya pekerjaan harus tetap dijalankan.

      demi menyambung hidup

      kalau aku punya rencana ingin usaha aja mas.

      Hapus
  14. Mas mau tanya.. kalau kerja jadi AO itu pulangnya jam berapa ? dan apa bisa bagi jam kuliah juga pas jadi AO itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau AO pulangnya ya jam 17.00 WIB mas sekitar itu, dan kalau mas mau nyambi kuliah sepertinya perlu dibicarakan dulu dengan bosnya.

      Hapus