Santoz Ahmad Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H

Halo Coy, wah wah bener-bener pemalas ya pemilik blog ini, sudah seminggu lebih gak update artikel, haha. Soalnya momen lebaran itu emang saya lagi sibuk, jadi gak sempet nulis deh.

Kamu jangan banyak alasan San, lihat itu Blogger lain nyatanya juga bisa update artikel setiap hari, hayooo.

Bilang aja kamu males San.

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H

Hehe, iya maapin saya ya, kan ini masih momen lebaran, jadi saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H, mohon maaf lahir dan batin atas semua kesalahan saya yang disengaja maupun gak disengaja.

Intinya kosong kosong ya Coy haha.

Jadi ceritanya gini, kemarin saya pas hari pertama lebaran itu seperti biasa pagi-pagi pergi ke Masjid buat mengikuti Sholat Ied, nah setelah itu pulang ke rumah langsung sungkem sama ibu saya.

Saya minta maaf dan mohon didoakan ibu saya supaya saya menjadi anak yang berguna dan sukses, namanya orang tua melihat anaknya sungkem ya pasti nangis.

Saya juga gak sanggup menahan air mata yang sudah siap keluar dari mata saya, alhasil sayapun menangis mendengar doa dan harapan ibu saya.

Sebagai anak laki-laki tentunya saya juga harus mewujudkan harapan ibu saya, intinya berusaha dan diiringi doa, insyaAllah semua akan terwujud.

Lho kok kamu gak minta maaf pada ayah kamu San?

Emmb, ayah saya sudah meninggal 2 tahun yang lalu, jadi saya hanya bisa mengirimkan beliau doa.

Setelah momen sedih-sedihan itu berakhir, seperti biasa keluarga besar dari nenek saya datang, yah jumlahnya banyak lah, saya juga gak sempet ngitung.

Acara makan bersamapun dimulai.

Disela-sela makan bersama saya sudah merasakan hal yang kurang mengenakkan, haha kalian pasti tau lah.

Pasti keluarga saya nanya "San kapan kamu nikah?", tidak butuh waktu lama lagi salah satu Bude saya menyanyakan hal tersebut.

Seketika makanan yang tadi terasa nikmat jadi terasa agak asin-asin gimana gitu.

Soalnya saya ini sudah cukup umur untuk menikah, tapi sampai saat ini belum dipertemukan jodoh yang 'pas'. 

Sedangkan saudara-saudara yang lain yang seumuran dengan saya sudah gendongin anaknya, bisa dibilang saya ini emang sudah waktunya gendong anak juga.

Buat kalian semua saya minta doanya aja biar cepet dapet jodoh ya, hehe.

Lupakan momen ditanya kapan nikah, mari kita menuju acara selanjutnya hehe.

Setelah makan bersama keluarga selesai, biasanya saya bersama teman-teman pemuda keliling desa untuk saling minta maaf.

Sorenya saya merasa capek banget dan ketiduran, padahal udah ada ide buat nulis tapi mau gimana lagi saya kalah sama rasa ngantuk.

Malamnya juga gitu, udah buka laptop mau nulis, eh temen-temen dateng maen ke rumah saya, mau gak mau kan harus nutup laptop lagi deh.

Ditambah lagi ada acara Takbir Keliling di Desa saya, wah acaranya meriah banget, hampir tiap Dusun mengadakan Takbir Keliling, mulai start dari Dusun masing-masing dan bertemu di lapangan.

Nah, singkat ceita sampai hari ini saya baru bisa nulis, ya meskipun sekedar tulisan curhatan sih.

Yang penting posting kan, haha

*****

Saya ada target baru di sisa tahun 2018 ini yang ingin saya capai, mulai hari ini saya sedikit demi sedikit mulai mewujudkan target tersebut.

Semoga kedepannya blog  Santoz Ahmad semakin terkenal dan bisa menghibur kalian semua, terimakasih atas dukungannya.

Semoga saya juga semakin rajin menulis dan bisa mengalahkan rasa malas.

Baca dong:

Sek yo!

2 Responses to "Santoz Ahmad Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1439 H"

  1. Selamat hari raya idulfitri mas, mohon maaf lahir batin.
    Ternyata budaya sungkeman masih ada yah, sama seperti keluarga saya. Walaupun tinggal di tanah orang tapi tradisi ini masih ada bahkan tiap lebaran selalu dilakuin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sama-sama mas, iya kalau sungkeman sama orang tua itu harus ada mas biar kesalahan yang kita perbuat mendapat ampunan dari Allah

      Hapus