Perbedaan Pelanggan dan Pembeli Versi Santo Ahmad

Halo Cuy, selamat malam, hari ini saya agak capek, kerja pulang agak sorean tadi, dan gak tau kenapa badan saya lemes.

Semoga kuat menjalankan puasa sampai penuh.

perbedaan pelanggan dan pembeli
pixabay
Oh iya kali ini mau bahas tentang perbedaan pembeli dan pelanggan yang datang ke toko kita, karena saya usaha konter maka saya bahasnya tentang pembeli dan pelanggan konter.

Perbedaan Pelanggan dan Pembeli


Kalau dilihat dari aktivitasnya sih sama-sama membeli barang yang kita jual, tapi kalo dilihat dari frekuensinya (apa sih bahasanya terlalu tinggi) istilahnya kayak beberapa kali membeli, nah itu perbedaannya.

Misal pembeli biasa itu biasanya membeli barang dagangan kita sekali atau 2 kali aja, abis itu gak balik lagi.

Nah, kalau pelanggan  yaitu orang yang sering beli di Toko kita, misal lebih dari 5 bahkan tiap hari beli.

Pelanggan itu bukan hanya orang yang tinggalnya di dekat rumah kita lho ya, bahkan orang yang jauh pun bisa jadi pelanggan.

Contohnya teman saya yang kerja atau tinggal di luar kota, mereka jadi pelanggan di toko saya.

Lha kok bisa?

Iya jadi gini, teman saya sering beli vocer internet di toko saya, biasanya mereka chat saya kemudian tak kasih kode vocernya.

Untuk pembayarannya via transfer dong, hari gini teknologi mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat haha.

Beda lagi pelanggan lokal yang rumahnya emang deket sini, mereka langsung dateng ke toko buat membeli barang yang dibutuhkan.

Apa sih yang membuat orang jadi langganan sama kita?


Apa ya? kalo menurut pengalaman saya pribadi yang utama adalah pelayanan, karena kalo orang dilayani dengan cepat dan ramah, biasanya mereka akan senang.

Beda kalo pelayanan udah lama terus kitanya gak senyum, cemberut, dijamin orang gak akan balik lagi ke toko kita, soalnya banyak toko lain yang jadi opsi buat mereka.

Contoh pelayanan yang saya pakai, misal ada pelanggan yang butuh kuota internet, saya kasih dulu kode vocernya, uangnya besok ga apa-apa.

Itu kalo udah jadi pelanggan, kan sama-sama enak, dia rebahan di rumah cuma ngechat, langsung saya kasih kodenya.

Tapi saya juga gak sembarang orang yang saya kasih pelayanan kayak gitu, cuma yang udah terpercaya aja, soalnya takut ngutang lama dan akhirnya gak dibayar.

Mengutangkan adalah hal yang wajib dihindari sebagai seorang pengusaha, apalagi kalo usaha kecil kayak sana.

Pokoknya jangan deh sekali-kali diutangkan.

Modal buat kulakan akan berhenti dan kita ga bisa kulakan lagi, pas ada yang mau beli barang stoknya kosong, akhirnya pelanggan jadi kabur deh.


San, gimana cara menarik orang biar jadi pelanggan?


Wah pertanyaan yang sangat bagus nih, dari siapa tadi , oh mas Agus.

Oke saya jawab mas, menurut saya cara yang bisa dilakukan biar orang jadi pelanggan kita yaitu pelayanan yang ramah, baik di awal maupun diakhir, istilahnya after sales (opo iki)

Misal ada orang yang beli Vocer internet, mereka gak bisa ngisi, ya kita isikan, terus ada yang beli tempered glass, kita kasih pasang gratis.

Kalo pengalaman saya pribadi, kadang ada orang yang hapenya lemot karena memori penuh, ya saya bantuin bersihin, minat bikinin akun pesbuk, saya buatin gratis.

Tapi kalo ada yang maksa bayar ya mau lah, saya terima asal ikhlas, hehe.

Semua itu karena pelayanan, dan orang-orang gak suka ribet, maunya terima beres gitu. Hal-hal semacam itu bisa jadi penarik di toko kita lho.

Jadi yang awalnya cuma beli sekali lama-lama akan balik lagi setelah dapet pelayanan ekstra, bisa jadi mereka merekomendasikan toko kita ke temen-temen mereka.

Kan promosi gratis namanya.

Saya jadi inget waktu dulu pas beli barang di suatu toko, saya dateng ke tokko tersebut dan bertanya pada mbak-mbak yang jaga, tapi responnya kurang cepat dan dia masang wajah judes.

Dalam hati saya "ya ampun ni orang niat jualan gak".

Nah, dari hal tersebut, saya memutuskan gak akan balik lagi ke toko tersebut, lha wong baru nyampek aja udah disuguhi kayak gitu.

Toko lainnya masih banyak kali.

Jadi itu yang bikin saya selalu memberikan pelayanan terbaik di toko saya, senyum manis dan ramah wajah ganteng saya juga bikin pelanggan senang kok, hehe.

Pede amat ya, haha bodo amat.

Ini tadi ngomongin perbedaan pelanggan dan pembeli kok malah jadi bahas kemana-mana, ya intinya kayak gitu.

Pelanggan orang yang beli barang di toko kita berkali-kali dan Pembeli orang yang beli barang di toko kita hanya sekali.

Semuanya juga harus dilayani dengan baik dan ramah, bisa jadi pembeli yang cuma beli sekali berubah statusnya jadi pelanggan hehe.

Saya mau tanya kepada kamu yang kebetulan juga punya usaha, hal apa yang kamu lakukan agar pelanggan setia membeli produk di toko kamu?

Boleh kok cerita di kolom komentar.

Mau baca?

Sek yo!


0 Response to "Perbedaan Pelanggan dan Pembeli Versi Santo Ahmad"

Posting Komentar